Debat larangan peluang langsung mengekspos ketergantungan timbal balik olahraga dan perjudian yang tidak nyaman

Menonton olahraga di TV mungkin bukan aktivitas yang sehat, tetapi setidaknya lebih banyak manfaat daripada bahayanya. Namun pemirsa dihadapkan pada segala macam pesan iklan dan promosi yang memuji kebaikan alkohol, makanan berlemak dan minuman manis yang meragukan namun menggoda.

Tetapi perjudian, terutama online dan seluler, yang menjadi fokus sebagai produk sampingan olahraga yang paling berpotensi merusak. Pada tahun 2013, pemerintah Gillard melarang pencarian peluang langsung berkat jangkauan Tom Waterhouse dan Channel Nine yang telanjang.

Pemerintah federal, negara bagian dan teritori baru saja mendaftar ke Kerangka Perlindungan Konsumen Nasional baru untuk membantu penjudi bermasalah online.

Sekarang pemerintah Turnbull, sementara menagih jaringan sekitar A$90 juta lebih sedikit untuk akses spektrum, telah melarang iklan dan promosi perjudian di TV selama durasi kontes olahraga hingga pukul 8.30 malam.

Langkah ini merangsang perlawanan yang kuat dari olahraga, perusahaan media dan perusahaan taruhan. Dengan melakukan itu, mereka telah mengungkap dasar-dasar yang dipertanyakan secara etis dari berbagai ketergantungan timbal balik mereka.

Bagaimana olahraga dan TV menjadi ‘pecandu’
Pecinta olahraga sejati, dan mereka yang hanya ingin melindungi yang rentan dari pesan-pesan manipulatif yang berbahaya, mungkin bertanya-tanya bagaimana olahraga dan TV menjadi begitu bergantung pada perjudian.

Ada taruhan dan taruhan pada olahraga selama seseorang mempertahankan skor. Dengan berbagai cara, praktik tersebut telah dilarang, diatur, dan dikenai pajak. Itu bisa terhormat, seperti dalam kasus Piala Melbourne yang bergetar; cerdik, ketika melibatkan taruhan SP tanpa izin; dan benar-benar kriminal, terutama ketika sindikat memanipulasi hasil selama taruhan jatuh.

Tetapi apa yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang perjudian di olahraga saat ini adalah visibilitasnya yang menakjubkan. Di mana dulu logo perusahaan taruhan dan peluang hasil bola online olahraga sebagian besar terbatas pada mereka yang tertarik pada hal-hal seperti itu, sekarang tidak mungkin untuk dihindari.

Hak penamaan stadion dan permukaan di dalamnya, dari bendera tiang sudut hingga tubuh pemain, membawa logo perusahaan perjudian. Layar TV di dalam dan di luar stadion tersebut mempromosikan perjudian, seperti halnya pemandangan jalanan dan media lainnya.

Serangkaian perkembangan tertentu menempatkan perjudian di jantung olahraga dan media kontemporer.

Ketika olahraga menjadi industri dan komersial di abad ke-20, olahraga memiliki minat yang jelas untuk melakukan lebih dari sekadar memainkan peran sebagai tuan rumah parasit perjudian. Dengan semakin mengintegrasikan sponsorship oleh dan perjudian ke dalam model bisnisnya, olahraga profesional menjadikan dirinya lebih menarik bagi pemberi pembayaran utamanya – media, terutama TV.

Sama seperti olahraga yang menjadi sangat bergantung pada media dengan menjual hak siarnya dengan biaya yang semakin meningkat, TV membutuhkan olahraga untuk menarik pendapatan iklan, sponsor, dan langganan.